Monday, September 29, 2008

nonton bareng: laskar pelangi


setelah batal janjian nonton film ini sama temen-temen lantaran mas elang panas, dan setelah itu saya sudah keburu masuk periode cuti lebaran, akhirnya kemarin siang, saya, bapak dan 3 jagoan kami nonton film ini di Metropol. berhubung memang dimaksudkan untuk killing time, maka kami nonton yang jam 2 siang.

filmnya cukup bagus. ya gayanya Riri Reza-lah. film ini nggak terlalu persis sama dengan bukunya. ada tokoh pak zul dan bakrie yang nggak kita temukan di buku laskar pelangi.
overall filmnya asik ditonton. menghibur. ada lucunya, sedihnya, komplit deh.
selain anak2 asli belitong, film ini juga bertabur bintang. ada cut mini, tora sudiro, ikranegara, slamet rahardjo, jajang c noer, robby tumewu, lukman sardi, alex komang, mathias muchus, rieke d pitaloka.
kerennya, walo filmnya nggak sama dengan bukunya, tapi secara garis besar, jalinan ceritanya nggak lari dari buku yang ditulis andrea hirata. jadi saya nggak kecewa seperti ketika nonton ayat-ayat cinta-nya kang abik.
dan walopun saya sudah mempersiapkan mental untuk tidak cengeng menonton film ini, nggak urung saya berlinang air mata saat adegan lintang harus meninggalkan sekolah, karena ayahnya meninggal dan sebagai anak laki2 satunya dan tertua, ia bertanggung jawab atas nasib adik2nya. lintang yang cerdas dan punya otak seencer susu -kata kucai sang ketua kelas- tak punya pilihan lain selain meninggalkan sekolah sebelum ujian sd :(
cuma itu sih yang bikin saya nangis. ya, lumayanlah, setidaknya nggak sampai membuat saya berderai-derai air mata dan tercabik-cabik seperti ketika saya membaca bukunya.

akhir film ini pun nggak setragis bukunya (faktanya?), karena dalam film digambarkan lintang telah berkeluarga dan ia mewariskan semangat untuk mencapai cita-cita tinggi kepada anaknya.

kalau ada kesempatan dan waktu, nonton deh, film ini layak banget ditonton bersama keluarga.

oh ya, salah satu adegan favorit saya adalah saat mahar bernyanyi lagu seroja. baca di koran tempo minggu, si pemeran mahar ini memang pandai main marawis lho...

video

Sunday, September 28, 2008

bye bye goncu

mulai hari ini nggak ada lagi rambut gondrongnya fiko, karena sudah dibabat bapak tadi pagi. bapak kembali buka praktek cukur gratis karena males nganter ke tukang cukur deket pasar kam.
hihihi, akhirnya tuh rambut dicukur juga. abis, ribed banget kalo ngeliat si bungsu ini makan. disela-sela kegiatan menyendok, tangannya sebentar-sebentar nyingkapin rambut yang jatuh nutupin muka. walhasil, setiap habis makan, ujung-ujung rambutnya seringkali ketempelan asesoris nasi ato mie rebus. hehehe, yang makan bukan cuma mulutnya, tapi rambutnya juga ikutan makan :)

supaya kastemer kecil ini anteng, segala peralatan yang diperlukan dikeluarkan. dari majalah mobil, majalah vw sampe hape (hehe, sori, kecil2 juga udah ada bakat narsis nih!)

yang lucu, waktu rambut-rambut cukurannya jatuh ke kakinya, fiko ribut teriak-teriak, "pak, pak, kaya kaki bapak...." :)

Friday, September 26, 2008

first day

ini hari pertama cuti lebaran saya. nanggung emang, mulainya hari jumat.
ya abis gimana, asisten di rumah alias si-mbak pul-kam pagi ini. mereka cabut dari rumah jam setengah enam tadi pagi.

hari pertama, rumah masih rapi dan bersih :)
dan hari ini, saya dan bapak 'berbagi anak'. si bungsu ikut bapak ke bank dan ambil foto, sementara 2 yang besar ikut saya ke mitra jatinegara, karena mas elang panas tadi malam :(
mungkin emang gilirannya, karena abang dan kakak udah duluan panas-pilek-batuk.

keluar dari dokter sylvia juga udah siang, sementara obatnya racikan (pasti lama selesenya).
saya dan mas elang yang emang lagi nggak puasa, memutuskan nyebrang ke kfc untuk ngisi perut. terus abang gimana? hihihi, ya ikutan makanlah.... secara dia udah ngeluh 'nggak tahan' seusai mbeliin air mineral buat si mas di kantin. nggak tahan ama bau makanan di kantin, katanya.
makanya, waktu saya dan si mas kasak-kusuk mo makan kfc, abang pun antusias menyambutnya, hehehe.

kami beli 2 paket yakiniku dan 1 paket kombo hitlist. eh, nggak nyangka nggak nyana, ternyata untuk setiap pembelian paket kombo hitlist berhadiah langsung voucher flexi 5000 perak. hehehe, lumayan banget nggak seh?
itung-itung, beli paket isi nasi, 1 ayam dan 1 fruittea harganya cuma sekitar 10ribu perak, karena ada bonus voucher flexi goceng tea :)

pas lagi ambil obat di apotik mitra, om ndi telepon, ternyata di rumah otista ada nenek rbc dan om ndi. lha, gimana masuknya ke teras tuh? kan rumah kosong....
"ya, manjat pager," kata om ndi sambil ketawa2.
kita (saya, abang dan si-mas) yang tadinya mo langsung ke hero cipinang, jadi langsung pulang ke rumah naik bajaj (si mas nih sensitif banget, kalo naik taksi rada 'ugal-ugalan' dia sering kelenger, jadi kalo jarak deket, amannya memang naik angkot ato bajaj).

sampe di rumah, si mas minta tinggal di rumah ditemenin om ndi main ps. sementara, abang ikut saya dan nenek ke hero cipinang.
bukan, ini sih bukan belanja buat lebaran, tapi emang belanja bulanan. kebetulan harta simpenan di rumah udah pada abis, jadi kudu ngisi stok lemari lagi :)
pulangnya, langit rada mendung, taksi kosong juga nggak ada yang lewat. nggak mungkinlah naik angkot, wong belanjanya juga setroli. maksa pake angkot mah bakal disuruh nyarter ama supirnya....
dasar nenek, cepet banget ngambil keputusan di saat genting. dia langsung mutusin supaya saya, abang dan barang2 naik bajaj (again!), dan nenek naik angkot.
heibat! nggak sampe 15 menit kita udah sampe rumah.
hihihi, emang sih, kalo nggak belanja banyak-banyak amat, saya tuh males ke carrefour ato giant. walopun di kedua tempat itu harga barang per item lebih murah, tapi saya nggak tahan ngantri di kasirnya. belom lagi pulang nyari taksi dari carrefour mt haryono dan giant kalibata tuh nggak gampang. makanya udah lama saya lebih sering belanja bulanan di hero cipinang (cuma 10 sampe 15 menitan dari rumah) ato grand lucky deket kantor.
ya... pokoknya asal jangan beli susu, cincailah belanja di hero. hehehe, kalo beli susu dibela2in ke grand lucky aja, harganya lebih manusiawi daripada hero...

di perjalanan pulang dari hero, tiba-tiba si abang bajaj ngerogoh-rogoh kantong celananya.
wah.... mo ngapain nih, pikir saya. dasar keseringan nonton pilem, pikiran sempet berimajinasi liar juga... jangan2, dia mo ngeluarin piso, terus nodong saya sama abang. padahal tangan dan kaki saya sama sekali bukan dalam posisi lincah buat nangkis karena ketindihan dus-dus belanjaan (ceile... jauh amat yak pikiran gw....)
saya makin memperhatikan dan menyimak baik-baik setiap gerakan si abang bajaj.
nggak lama kemudian, sambil repot nyetir bajajnya, si abang bajaj ngomong sendiri....
"sedelo yo..."
"mengko...mengko telepon meneh..."
halah! ternyata dia angkat henpon!
hehehe... namanya juga abad milenium, boleh aja dong supir bajaj punya hape...
mmm... sempet juga saya tergoda untuk nanya nomor henpon si supir bajaj, ya... kali2 saya lagi perlu naik bajaj, kan bisa telpon hape si abang bajaj untuk njemput di rumah...
pengiritan toh? kalo bisa sama-sama ngejemput di rumah, lebih murah bayar bajaj daripada taksi kan?

Thursday, September 25, 2008

iin's bday

hehehe, baru ini nih ada orang spesial minta dibikinin postingan tentang-nya :)
ya.. mumpung ramadhan -mbak ewi bilang, nyeneng2in temen, biar dapat pahala-, ayo kita cerita tentang ultahnya iin kemarin...

senin kemarin, para sekre dan boser temennya iin ngumpul di salah satu ruang meeting lantai 7.
acaranya buka puasa bersama dalam rangka ultahnya iin yang ke 17 *boongbangetdotcom*
waktu saya naik sekitar jam 5 lewat, ternyata sang pemangku hajat udah standby dan siap2 ngatur makanannya.
yang terhidang di meja, selain kue tampah (jajanan pasar yang ditata di atas tampah), juga ada peyek udang, kerupuk (gaya betokaw banget sih in, nyuguh kok krupuk... seret tauk!), kue sus, es buah (seiprit banget, nggak puaz, nggak puaz...) dan teh manis.
hidangan utama diberi 2 pilihan: paket hok-ben ato nasi padang (dengan lauk rendang atau ayam).
sebagai pengganyang nasi, tentunya saya pilih.... nasi rendang!

pas bedug bunyi, kita pun melahap makanan masing2. berikutnya acara cenderung bebas. ada yang langsung sholat maghrib, ada foto-foto, ada yang nggak berenti makan :)
itu ruang meeting sampe kaya mall, banyak yang hilir mudik, keluar masuk. apalagi beberapa teman 'alumni' juga datang, seperti rini welly, ratih rahmarini dan dewi ningrum.
komplit banget deh, dari buka puasa bareng, ulang tahun, sampe acara temu kangen :)

setelah (sebagian) kelar makan jatahnya masing-masing, acara bergerak ke tiup lilin dan potong kue. didahului oleh doa bersama seadanya yang dipimpin oleh saya (dibawah paksaan dan tekanan nih, daripada acara nggak maju2!), iin pun tiup lilin diiringi piano eh.. lagu happy birthday dari temen-temen yang hadir. oh ya, acara potong kue ini dihadiri oleh salah satu bos iin, pak jongki yang menjadi sponsor acara ini (hihihi, emang panjat pinang doang yang pake sponsor). selain pak jongki, the other boss of iin, kak handri (abis masih muda udah jadi executive director sih! weeeits jangan salah lho, taun lahirnya doi sama tuh sama ogut, malah dia lebih muda bulannya. kudunya doi manggil gw mbak, hehehehe) juga nyeponsorin acara ultahnya iin sebagai donatur kue ultah. wah.. endangnya punya bos yang bisa dipalak :)
sayang bos handri nggak hadir, jadi cuma pak jongki yang ikutan ngeramein (ngeribetin?) acara.
habis makan kue ultahnya, apalagi acaranya kalo bukan foto2, secara dari minggu sebelumnya emaknya farrel ini udah wanti2 supaya saya jangan sampe lupa bawa kamera 'canggih' :)
fotografer gratisan pun disandang oleh saya dan om handy agus. Gak papa kok, anggep aja kado ultah ya in....

sebage penutup kisah ini, sekali lagi eikeh mo ngucapin selamat ultah, semoga (sisa) umurnya diberi keberkahan oleh Allah SWT, juga rejeki yang cukup, kesehatan, serta jadi keluarga yang samara bersama om riko dan kakak farrel. amin...

foto-foto acara silahkan liat di blog tetangga saya (udah sore nih, mo pulang....)

Wednesday, September 24, 2008

ramadhan award

didukung oleh: antownholic.com, dee-adp.blogspot.com, pencakarlangit.blogspot.com, questionquince.blogspot.com, dessycherrypone.blogspot.com, greicheanwar.blogspot.com, raygatrasadi.blogspot.com, keiraadzra.blogspot.com, nadhiramalena.blogspot.com, bundadanulya.blogspot.com, obrolanwanita.blogspot.com, yudhistira31.wordpress.com, kepak-kepik.blogspot.com
1. Copy gambar diatas lalu posting di blogmu
2. Lanjutkan tag ini minimal ke 5 blogger muslim yang kamu kenal. Jangan lupa tinggalkan komentar pada blog mereka ya.
3. Tulis alamat blogmu (dibawah gambar) setelah alamat blog pemberi tag.

* * * * * *

Di tengah ke-kribo-an menjelang Lebaran, dimana pasti ada tambahan kerjaan berupa kirim-kirim kartu Lebaran buat klien (pastinya dari bos, bukan dari saya), plus kesibukan rutin yang nggak berkurang *sigh*, membuat saya beberapa hari terakhir nggak nyempet nengok-nengok rumah si kepik ini.

Pas agak longgar tadi pagi, iseng saya mampir ... eh... ada kiriman award dari mama Devi. Makasih ya bu :) nih, awardnya saya gantung di dinding ...

Berikutnya award ini saya lemparkan buat para blogger berikut. Siap.... tangkaaaap!

1. sili di canada - blognya lucu dan asik dibaca. Mudah2an puasanya tetep lancar walopun disana waktunya berasa lamaaaaa... tenang bu, sebentar lagi lebaran kan?

2. iin dian - ibu yang jarang ngapdet ini, ngakunya rajin blogwalking. nih, saya kasih award, jangan males, pasang di blog-mu ya... oh ya, anggep aja ini hadiah ulang tahun untukmyu hihihi..

3. mbak ewi - tetangga saya ini walopun puasa, tapi tetep heboh dan rame (baca: ceriwis). mudah-mudahan Lee Byung Hun nggak mengurangi kekhusyuan puasa ramadhan kali ini ya bu :)

4. dian - ini persembahan saya karena kamu sering minjemin buku, hehehehe... gimana bu, puasa lancar kan ;)

5. dudung - bapak dua anak ini tetep semangat kerja, walo sering pulang malem dikerjain sama auditor. tetep semangat ya abi!

Jangan lupa, pasang Ramadhan award ini blog kalian, ya...

oh ya, pada kesempatan ini saya juga mo ngucapin:

Selamat Idul Fitri 1429H
Taqobalallahu minna wa minkum


Mohon maaf lahir dan batin atas segala khilaf, kata dan laku yang tidak berkenan.

Semoga setelah Ramadhan, kita kembali menjadi manusia-manusia yang suci dan fitri... -seperti nama saya... hehehehe -

Selamat cuti bagi yang mo cuti.
Selamat mudik bagi yang mudik, hati-hati di jalan, semoga selamat sampai tujuan...

Monday, September 22, 2008

kaligrafi


siapa yang nggak terharu coba, kalo kita dapet beginian dari seorang teman. Dibikin oleh tangannya sendiri, entah memakan waktu berapa lama. Tambah lagi, teman saya ini berbeda keyakinan dengan saya.

diatas secarik post it note warna kuning, pesannya tertulis begini:

Dear Nova,
Semoga hiasan dinding ini menambah semarak perayaan Idul Fitri.
Mohon maaf lahir & batin.

makasih ya yul... baik bener sih, di tengah kesibukan, masih bisa meluangkan waktu ngerjain hiasan dinding ini. udah gitu kreatif banget, bikinnya pake mote tapi diatas bahan kristik.
sekali lagi makasih ya yul... :)

Wednesday, September 17, 2008

angkie

lembur

bah! di bulan ramadhan taun ini, malem ini adalah kedua kalinya saya nggak bisa pulang on time dan nggak ketemu matahari sore :(
ya, ini memang nasib orang bayaran macam saya.

sedih juga, kudu buka puasa sendiri, ngumpet di ruang meeting kecil minum es teh manis, yang disediain oleh ati maryati -si kuncen dapur lantai 5- (catet nih ye, untuk urusan buka puasa begini, ate tuh jadi baiiiik hatiiii banget, kepingin apa juga, kalo memungkinkan, pasti deh disediain. yang ikhlas ya te... biar pahalanya banyak, amin). setelah itu mengganyang semangkok mie rebus telor.. ihik ihik... sedih banget, buka sendirian :(
sebetulnya sih kalo mo rame2, di dapur tuh pada ngumpul anak-anak auditor yang pada buka puasa juga. cuman kan malu, nggak kenal. takut saya mati gaya ;P

selesai maghriban, saya ajak ati turun untuk beli roti. pengin makan yang manis2. eeh, ati nggak bisa, karena belom sholat maghrib, blom cuci piring... dan buntut2nya malah maksa nawarin separuh roti manis yang dia dapet dari pak kum-kum (salah satu partner lantai sini). ih... terang aja saya nggak tega. enggaklah, mending tuh roti dibawa pulang buat si marsya (hehe, keren kan nama anaknya si ati...)

jadilah saya turun sendiri ke daily bread, beli almond croissant.
idih, menu buka kali ini, mahalan desertnya daripada makanan utama alias si mie rebus ala ati tea.
btw, bete juga nih kalo dipikir-pikir, meal allowance kita -yang boleh diklaim kalo kita overtime lebih dari 2,5 jam- buat beli roti aja kagak cukup *sigh*

faces

Tuesday, September 16, 2008

bolpen kuku


hambatan orang uzur (yang kerja kantoran) dalam menjalankan puasa ramadhan adalah ngantuk. secara kita yang udah tuwir, udah biasa nahan lapar. maklum golongan orang susyeh :(

saking ngantuknya dan nyaris terlelap di meja -padahal cuma berbantal tangan-, saya sampe turun dulu ke lantai dasar (kebetulan mo ke atm) trus ngacir sebentar ke paperclip, toko buku kecil di LL tower 1.

cuma beli 1 bolpen beginian. tadi siang, dalam rangka killing time, bersama LP dan LW, saya sudah beli 2 warna. mas-mas penjaga tokonya sih bilang ini bolpen untuk kuku. maksudnya bisa buat menghias kuku. wah.. lucu juga nih pikir saya, karena selain buat kuku, bisa juga buat nggambar di hape. harganya 9500 per bolpen.

buat ngusir kantuk, beberapa teman kantor saya jadikan korban, dengan meminjam paksa kuku jempolnya buat saya gambar.

buat yang mo wudhu nggak usah takut, gampang kok ngehilanginnya. tinggal dikopek pake kuku (yang lain), dijamin ngelotok dan siap buat wudhu...

bukumania: niskala - gajah mada musuhku

asik... dapet kiriman lagi nih. pinjeman buku dari emaknya echa. kudunya sih sebelum baca ini, baca novel Dyah Pitaloka dulu. tapi berhubung yang ada yang ini ya sud. saya mah nggak masalah, namanya juga dipinjemin. thanks ya dian.

Monday, September 15, 2008

ultah fiko & faia

hari sabtu kemarin, kami berbuka puasa bersama di rumah eyang. sekalian kumpul-kumpul ulang tahunnya fiko dan faia. hehehe, fiko dan faia lahirnya kan cuma selisih sehari. fiko lahir tanggal 8, faia lahir tanggal 9.
dan berhubung jatuhnya hari kerja, maka kita baru kumpul hari sabtu kemarin.

waktu kita sampe di rumah eyang, keluarga bude nunus udah ada duluan. jadi anak-mantu-cucunya eyang komplit kecuali om agus (bapaknya faia) yang nggak ada, karena kerjanya memang di kalimantan sana.

aaahhh.. buat LP yang penasaran sama cupcake-nya makicakes, ini dia fotonya...



tiup lilinnya.. tiup lilinnya....

abis tiup lilin, buka kado, makan kue. nyam nyam nyam... cupcake-nya enak banget lho. bukan cuma cantik penampilannya, tapi juga enak rasanya. butter creamnya lembut banget. udah gitu, kita masih ditambah1n bonus 3 cupcake dari tante yulia pula :) (makasih ya maki). hehehe, nggak salah deh, tante yulia bilang kuenya enak (berdasarkan pantauan tante yulia kepada juru cicip andalan maki -yaitu kintan- yang katanya suka ama kue ini). beneran lho, walo sempet bawa beberapa kue yang tersisa ke rumah, ternyata nggak bisa bertahan lama di kulkas, karena bolak-balik ada aja tuh yang nyomotin ampe tandas licin :)
ngeliat boneka naruto-nya faia, fiko nggak tahan untuk ngeluarin kostumnya naruto -hadiah ultah dari bunda tanggal 8 kemarin-. yuk naruto, foto bareng ama fiko ya...
foto bareng uyut (neneknya bapak), eyang dan sepupu-sepupu (minus mbak anong yang udah nggak mau foto bareng anak singkong, abis badan mbak anong udah lebih gede dari bodinya bulik peni...). walo bibirnya fiko ada tanda mata sehabis kesandung di dapur. tapi senyumnya semanis gula kan? hehehehe

wah.. faia nggak mau tiup lilin. masak, malah nggeret uyut untuk tiup lilin... :)
ya udah, dibantuin deh sama fiko dan mas elang ya...


pembagian jatah preman buat (ki-ka) uyut, bude nunus, mbak anong, eyang, kakak tsany, kak zana, bunda & fiko. di depan: mas elang, abang nanda, bulik peni & faia

ultah ke 3 fiko - d pics

akhirnya, setelah seminggu ngendon di kamera bapak, foto ultah fiko hari senin minggu lalu, 8 september 2008 berhasil saya aplod. seperti ultah yang sudah-sudah, kami nggak pernah ngundang-ngundang. paling cuma potong kue (ato nasi kuning). kadang, acara potong kue cuma bersama anggota keluarga inti (bapak, bunda, abang, mas, dan kakak) plus mbak-mbak aja. ya.. kalo pas ada tamu ato keluarga yang dateng, ya jadi ikutan.
seperti minggu lalu, pas om didi dateng ke rumah. jadi om didi ikutan (motoin) :)

oh ya, udah sengaja bundanya nggak beli kue ultah (cuma bikin nasi kuning), eh.. nenek RBC dateng siang-siang hanya untuk nganter kue dan lilin ultah. makasih ya nek... (kok nenek nggak nunggu sampe bedug maghrib sih, supaya bisa ikutan acara-nya fiko...)

fiko tiup lilin di nasi kuning ala otista dan kue coklat dari nenek rbc

the birthday boy with abang nanda (mas elang nggak ikutan... ketiduran abis bedug)

Friday, September 12, 2008

bukumania: tafsir sejarah nagara kretagama & jalan-jalan di palestina


kemarin bapak ada kerjaan moto, jadi terpaksa dirikyu pulang sendiri naik angkot.
bareng sama jeng LP naik kopaja 19, jeng LP turun di benhil. saya turun di kolong flyover sudirman. dari situ saya nyambung naik mikrolet 44 sampe kampung melayu.

berhubung udah ketemu maghrib di jalan dan cuma ngemut permen untuk ngebatalin shaum, di kampung melayu saya mampir ke salah satu kios mie ayam pinggir jalan sebelum melanjutkan perjalanan (ceile, kesannya perjalanannya jauh banget yak!). lha, kan bukan cuma saya aja yang laper, cacing saya juga kasian seharian nggak ketemu makanan....

lagi lahap-lahapnya ngunyah sambil denger lagu dari earphone, kok tiba-tiba lagunya ganti ya? ih... dasar oon, itu mah ringtone hape saya yang bunyi...
ternyata dari yuli.
o, ternyata dia jadi ke gramedia, dan mo konfirmasi judul buku yang saya titip.

emang kemarin sore sebelum pulang, dia sempet nawarin ke saya, mo titip apa (dia mo beli buku nanny 911). katanya di gramedia itu lagi diskon 30%.
saya bilang, kalo ada mah saya pengin beli buku jalan-jalan di palestina - catatan atas negeri yang menghilang. kayanya bagus. saya liat ulasannya di koran tempo (kalo nggak salah) 2 minggu lalu.

dan pagi ini, itu buku dianter ke lantai 5.
saya tanya berapa harga yang musti saya ganti. eh... dianya nggak mau.
ya sudah, kalo gitu makasih banyak ya iie yuli, saya anggep ini kado ulang taun fiko buat emaknya ya :)

ternyata bukan dari ii yuli aja saya terima buku. tante dian juga ngirim buku nagara kretagama ke meja saya. tapi yang ini sih cuma buat dipinjem doang :)

jadi wiken ini saya punya 2 buku yang masuk antrian untuk dibaca, setelah the naked traveller dan tunnels tamat saya baca.
ih, jadi nggak sabar pengin cepet2 pulang, ganti daster, boboan sambil baca deh...

cake 4 tomorrow

hwaaaa… pagi-pagi di kantor mendadak kribo!
gara-garanya bapak telepon, dengan pembukaan standard, “sibuk nggak bunda?”
kebetulan saya lagi nggak sibuk2 amat, karena juragan saya langsung meeting pagi di kantor klien. ada sih kerjaan, mo ngedraft fax dan ngurusin list kartu lebaran buat klien.

“udah telponan sama de peni belum?”
“ya belum, bukannya bapak udah telponan?”
“udah, tapi kan bunda telepon lagi dong buat ngomongin acara ulang taun barengnya fiko ama faia besok. soalnya aku udah bilang, kue ulang tahun dari kita… mo beli yang pake foto…”

whaaaaatttt? Aduh bapak suamiku cintaku sayangku, mana bisa pesen kue yang pake foto hanya dalam 1 malam. emangnya roro jonggrang, 1 malem kelar dengan bantuan jin?
waaaaaa saya langsung puyeng tujuh keliling -untung pake kerudung, kalo nggak, bisa-bisa rambut saya kaya ahmad albar-
mana waktu kemarin blogwalking ke makicakes, udah ada pengumuman mo tutup toko karena mo mudik. panik, saya telepon LP.

“Lies, punya teleponnya makicakes nggak? buat besok nih, kira-kira maki bisa nggak ya mepet begini? waktu itu sih aku udah pernah telepon, tanya2, tapi belom tau bakal jadi ato enggak, nggak taunya besok jadi nih...” saya nyerocos menumpahkan segala isi kantong.. eh.. hati.
“kayaknya sih maki bisa deh. ntar ya, aku cari dulu teleponnya. soalnya gambar-gambar kue yang ada kartu namanya nggak bisa kebuka (di monitor) nih. ntar aku coba cari dari milis.”
“hooh emang tuh. tulung yak…”

Alhamdulillah, LP ndapetin juga nomornya makicakes.
dan Alhamdulillah lagi karena Yulia maki nyanggupin bikin cupcake untuk besok. Asiiiik....

sengaja pilih maki, karena selain ngiler liat foto-foto di blognya, juga karena pertimbangan lokasi maki yang searea sama rumah eyang. sama-sama di depok (hihhi.. padahal, setelah telpon2an, kayanya jauh juga tuh...).

ya sud-lah, setelah beres urusan transfer, sms bukti transfer dan info bwt besok ke maki, saya sms-in nomor telponnya yulia maki ke de peni, begitu juga sebaliknya. maksudnya, besok biar mereka berdua yang kontak-kontakan dan koordinasi soal kue (soalnya kata maki kurirnya udah ada tugas buat nganter kue ke 2 tempat). terserah deh, mo janjian di tengah (margocity atawa detos) ato mo dianter ke rumah eyang, saya mah bebas aja. yang penting, begitu rombongan otista nyampe rumah eyang, kuenya udah ada buat dimakan (buka puasa), hehehe...
terima kasih ya atas bantuan tante LP yang ikutan pontang-panting nyari nomor telepon maki.
terima kasih juga buat maki yang mau terima order mendadak -dari roro jonggrang jadi-jadian-.

doa'in acara buka bersama plus ultah ke-3nya Fiko dan Faia di rumah eyang besok sore lancar jaya, ya. amin.

hah lega... untungnya senin kemarin udah pesen kukis hias kloter 2 sama tante LP (tadinya sih bwt makan sendiri, ya... gagal dah), jadi besok punya sesuatu buat dibagikan ke sepupu-sepupunya fiko...

Thursday, September 11, 2008

kamera

setelah sekian lama moto-moto pake kamera roll film, akhirnya kami (saya dan bapak) memutuskan untuk migrasi ke kamera digital. bukan apa2, biaya cuci cetaknya udah makin mahal bok :(
makanya, kalo kemudian album foto anak-anak makin dikit, sama sekali bukan karena pilih kasih, tapi keadaan dan nilai rupiah yang makin menyedihkan-lah penyebabnya.
hihihi.. jaman anak masih satu, si abang fengkie tuh album fotonya lumayan aja jumlahnya. dari bayi ampe sekolah, foto trus.....
begitu mas angkie lahir, acara foto-foto mulai kendor.
kamera pentax-nya bapak (warisan almarhum eyang kakung) nyaris nggak disenggol-senggol lagi. ada sih album fotonya mas angkie, tapi nggak sebanyak abang... *keciandehsimas*

dan sesudah kelahiran bingkie, akhirnya kami beli kamera digital kami yang pertama.
yang kami beli adalah kamera keluaran fuji mpix. murah meriah, harganya dibawah 1 juta.

emang sengaja beli kamera ini, karena diniatin supaya bisa dipake oleh anak-anak, terutama angkie yang keliatannya punya bakat terpendam di bidang foto.
saya tau hal ini juga tanpa sengaja. yaitu waktu si tengah suka minjem hape saya (yang ada kameranya), nggak tau buat apa. pas tengok2 si hape, ternyata banyak hasil jepretan mas angkie yang cukup layak tayang. lumayan bagus buat anak yang (waktu itu) umurnya belum lagi 5 taun :P
makanya, sengaja beli kamera digital yang murah meriah, supaya emak-babenya nggak jantungan kalo itu kamera dipake sama anak-anak :)

angkie ini nih yang diem-diem demen moto juga...


sayang sang mpix yang diklaim oleh mas angkie sebagai miliknya ternyata nggak berumur lama. bukan... bukannya rusak, melainkan dicuri orang :(

beberapa taun lalu, pernah ada orang asing nyelonong masuk rumah, nggak lama setelah fengkie & angkie pulang sekolah (didrop mobil jemputan). mungkin rumah kami memang sudah diincer si maling itu. walopun udah diwanti-wanti supaya nggak buka pintu buat orang asing, toh pembantu kami melakukannya juga. ya... gimana dong, walopun udah di-drill dengan 'teori', mungkin bagi mereka prakteknya nggak segampang (si teori) tea.

mo marah juga gimana... masih untung ketiga anak kami dan mbak di rumah nggak diapa-apain. ya masih syukur lah (dasar turunan orang jawa, untung teruuuusss).

untungnya (nah... nah...untung lagi nih) sebelum si mpix dicolong, bapak nyempet beli kamera ini.
inget banget deh, gara2nya Lucia beli kamera digital Olympus lewat katalog. ternyata pas barangnya diantar, dia nggak sreg ama model tuh kamera. so, sibuklah dia nawarin ke temen2, kali2 ada yang mau beli (ceritanya kalo laku, dia mo beli kamera lain, yang modelnya lebih cocok dihati doi). sempet juga itu olympus saya bawa pulang dan tunjukin ke bapak, kira2 oke nggak kalo saya bayarin.

eh, bapak bilang nggak usah. katanya kalo pocket kamera (digital) kan kurang lebih sama ama si mpix (walopun olympus ini jauh lebih mahal harganya). kalo mau, beli yang semi-pro aja. supaya bisa buat belajar moto.
kirain cuma sampe disitu aja. eh... satu kali, pas pulang ngantor (waktu itu bapak masih punya kantor), bapak ngajak mampir ke electronic city scbd, beli kodak z650.
wah, ternyata moto emang menyenangkan hihihihi... walopun kalo saya yang make, tetep aja mode-nya manual maning manual maning :)

sayangnya si z650 ini boros banget batrenya. kadang ribet juga kalo pergi-pergi kudu bawa rechargable battery banyak :(
tapi diluar masalah batere, saya puazzz banget sama si kodak ini. apalagi buat foto outdoor. dijamin ciamik!
oh ya, berhubung kamera ini bukan kamera pro, maka shutter speednya lambat. hehehe, jadi kalo eventnya cepet, bisa-bisa kita keilangan banyak moment.
ga papa... saya tetep demen kok ama situh.... (hihihi, dari beberapa kali diajak ke acara kantor, teman-teman saya juga puazzzz ama hasil si z650 ini)

sampe suatu kali, bapak punya kesempatan untuk beli kamera digital yang lebih serius. ada yang kasih soft loan, hehehehe... Alhamdulillah :)

pilih punya pilih, bapak mutusin untuk meminang nikon d200 (waktu itu d300 belum keluar). karena duitnya nggak cukup, maka bapak cuma beli bodinya aja, tanpa lensa. buat sementara, lensanya pinjem dari kamera non-digitalnya mas uqi (kakak iparnya bapak) yang baik hati ;P

sambil ngantor (masih kerja kantoran maksudnya), bapak mulai ngambil kerjaan moto pas wiken. Alhamdulillah, bisa buat ngelunasin softloan itu :)

padahal waktu tau harga itu bodi kamera, weeeks.... mata saya hampir mencelat keluar saking terkejut -enggak deng, ini mah hiperbola-. yang jelas saya sempet sebel denger nilai rupiah yang harus dirogoh untuk nebus ini kamera. kamera gitu lho. mending beli motor, bisa ditunggangin ke kantor :(

tapi ternyata si bapak punya pertimbangan mateng saat memutuskan beli kamera.
yaitu pengin serius moto dan (Insya Allah) nyari makan disitu. Makanya, bapak perlu 'senjata' yang memadai dan professional untuk pekerjaan yang akan ditekuninya.
oh.. gitu.... okelah kalo gitu. saya dukung deh, bos!
Alhamdulillah, udah hampir setahun ini bapak akhirnya bisa mencapai cita-cita: jadi bos atas diri sendiri :)
cape jelas cape. nggak kerja kantoran bukan berarti nganggur dari senin sampe jumat. karena di hari kerja, bapak tetep harus ngerjain album, ketemu (calon) klien, ngolah foto dan sebagenya.
apalagi selain moto, Alhamdulillah ada aja yang masih kontak bapak buat minta jasanya sebage disainer grafis. Ya... rejeki itu kan memang Allah yang kasih, bukan dari direktur atau bos (makanya jadi bos jangan suka geer, disangkanya rejeki kita dia yang ngasih. uh, sori ye... rejeki mah dari Allah, iya nggak, iya nggak?)

beberapa bulan lalu, bapak dapet kerjaan moto cukup banyak (Alhamdulillah). Tapi banyak kerjaan ternyata bikin pusing juga, karena untuk pertama kalinya bapak kudu split tim, split alat. maka untuk menunjang pekerjaannya, bapak pun beli 1 kamera lagi, tapi kali ini yang lebih 'kecil', nikon d40.

dan kamera ini pertama kali berkiprah di tangan om bambang, untuk meliput acara pernikahan ketua mpr kita di taman mini beberapa saat lalu. sstt... gosip-gosipnya sih, katanya bapak beli d40 ini supaya kalo bunda pake nggak kegedean... hihihi.. jadi ge-er deh qita...

baju nama

sambil istirahat siang, saya dan LW ngabuburit (halah... masih lama lageee...) ke Plangi.
berangkat naik taksi, pulangnya naik shuttle bus plangi yang gratis (hihihi... lumayan ngirit ongkos. jadinya seorang cuma keluar duit 5000 buat pp bej-plangi).
tujuan saya ke plangi sih mo nyari baju buat oma. kan opa minta tulung saya yang nyari, cuma dari sabtu yang lalu belum sempet. ya... walopun udah tau, bahwa nyari di plangi kemungkinan berhasil ndapetin baju buat oma adalah 99% gagal, tapi namanya ngabuburit a.k.a. killing time, ya dijabanin juga.
kebetulan LW juga mo nyari kemeja buat bokapnya.
maka, kami berdua pun janjian ke Centro tadi siang.
seperti sudah diperkirakan dan nyaris diyakini, saya nggak berhasil mencapai target. kalo LW, alhamdulillah sukes (ya iyalah, kemeja sih banyak pilihan di Centro...)
saya sendiri malah dapet ini. inget nggak, jaman dulu baju beginian nge-trend banget.
dulu saya pernah dibeliin sama opa. wah, bangganya minta ampyun. berasa ekslusif karena ada namanya :)
hihihi... ini emang produk jadul. kalo nggak salah, saya punya kaos beginian waktu awal-awal sekolah dasar. brarti sekitar akhir 70-an / awal 80-an. walah, 28 taun yang lalu yak!

btw, walo udah lebih 25 taun, hurufnya masih belum juga berubah yak... teteup culun... :)

Wednesday, September 10, 2008

buka puasa @ sky dining

Lantaran LW (Lies Widi) pengin nyobain makan di sky dining plasa semanggi, maka tadi malam saya, LW, LP (Lies Pupu), Yuli, Rini Welly dan Mulyanti (ci' Mul) pun janjian buka puasa di sana (walopun Rini dan Yuli nggak puasa, tapi dari dulu rajin ikutan acara buka puasa bersama di bulan Ramadhan, hehehe).

Jam 5 teng kami berangkat dari kantor dengan taxi. Yuli dan LW memang nggak mau bawa mobil karena takut susah dapet parkir.

Jam setengah enam, saya, Yuli, LW & LP sudah duduk manis di meja kami dan pesan makanan. Saya pesan paket yang isinya sop iga, nasi, minum + kolak, Yuli pesan paket isi sop buntut, nasi, minum + kolak, sementara duo Lies (P&W) kompakan pesan nasi goreng buntut plus minum dan kolak.


tempatnya enak juga. yang rada salah adalah meja kita deket banget sama panggung band. hihihi.. begitu mereka gonjrang gonjreng, kita langsung gak bisa ngobrol. Dan ternyata, kemarin itu, di tempat yang sama, sedang ada press conference film Tipu Kanan Tipu Kiri. Kalo liat gambar-gambarnya sih, film itu dibintangi Titi Kamal dan Christian Sugiono (makanya di sponsorin sama mie instan yang bintang iklannya Titi Kamal).

Jam 6 kurang 15, saya dan LW turun ke lantai 5 (LP lagi nggak puasa). Tujuannya: mushola.
Alhamdulillah, di mushola kami dibagikan segelas air mineral dengan 3 buah kurma untuk buka puasa.

Mushola di plangi juga enak banget. walopun nggak besar, tapi tempat laki-laki dan perempuan dipisah. Yang enaknya lagi, tempat wudhunya ada di dalam. Jadi aman buat kita yang berkerudung. Nggak seperti mushola di Carrefour MT Haryono yang tempat wudhunya ada diluar, jadi aurat kita bisa kemenong-menong :(

Hihihi, saya yang udah ngebela-belain wudhu di kantor (mengantisipasi kalo tempat wudhunya nggak kondusif) dengan girang berwudhu lagi dong...
pas balik ke meja, makanan kami udah tersedia. Alhamdulillah. buka puasa dulu ya....

jam setengah 7, Rini Welly nongol di meja kita. Sayang, ci' Mul nggak jadi nyusul (dia nggak bisa berangkat bareng kami ber4 karena sampe jam 5 masih banyak kerjaan). Lagi asik-asik ngobrol di bawah langit malam (cie....), eh, si band-nya gonjrang-gonjreng lagi. walhasil, untuk ngobrol, kami perlu perjuangan!

Jam 8 saya udah ngajak pulang. Abis, lama-lama dingin juga bo'. Lantai 10 open air gitu lho...
Sampe jumpa di acara kangen-kangenan berikut, ya friends...

Tuesday, September 9, 2008

milad fiko

Alhamdulillah, selepas maghrib kemarin, kami sekeluarga buka puasa sama-sama, makan nasi kuning ulang taun :)

Fiko yang ngeliat nasi kuningnya sudah dihias, bolak balik manjat kursi untuk ngeliatin nasi kuningnya di meja makan.

Taun ini, saya emang sengaja nggak beli kue ulang taun. Pertimbangan saya (yang disetujui oleh bapak) karena ultahnya fiko bertepatan dengan shaum ramadhan. Kalo kita beli kue, walo endang, tetep nggak nendang. Perut orang Indo kan kudu dihajar nasi :)

Terinspirasi oleh bento-bento kerennya mama ay, saya jadi kepikiran untuk membuat nasi kuning yang rada berbeda.

Berbekal order lisan, mbak darti pun mengolah dan menghias nasi kuning ultah fiko menjadi seperti ini....

brrrm... mobil pemadamnya aku jalanin ya bun...

awalnya cuma dihias dengan pesawat terbang yang merupakan wadah lilin ultah. tapi kemudian saya tambahkan hotwheels beneran (hotwheels-nya memang dipilih fiko waktu kita ke Carrefour hari Sabtu yang lalu).
Hari gini, nggak mau beli hiasan yang kebuang. Makanya yang dipasang hotwheels buat hadiah ultahnya :)

jalanan-nya dibuat dari nori lembaran. pinggiran jalanan diberi pagar dari irisan timun, kentang goreng, dendeng lembaran. pohon dibuat dari brokoli rebus (nyontek idenya mama ay, nih). Hiasan lain adalah kacang goreng (maksud saya sih batu-batuan, hehehe), telur puyuh (sengaja nggak dikupas kulit luarnya), juga irisan wortel (supaya warnanya lebih menarik) dan irisan telur dadar.

daripada aneh dan nggak nyambung, maka ayam goreng terpaksa nggak boleh bergabung disini dan menempati wadah terpisah :)

Yang juga berbeda di ultah ini adalah goody bag.
Taun ini saya nggak beli snack dan makanan ringan lain. Sebagai gantinya saya pesan kukis hias di tante Lies Pupu yang berbentuk nama FIKO.
Oh ya, sebagai hadiah ulang tahun, tante LP ngadoin tambahan 1 kukis di tiap plastik yang diberi foto edible Fiko. Makasih ya tante LP :)

Bukan promosi neh, kukisnya endang nian deh. coklatnya berasa banged. Kalo nggak diumpetin, itu kukis sekotak bakalan habis sama fiko.

Foto-foto lain Insya Allah menyusul ya. Tapi pagi lupa bawa memori card yang masih kepasang di kamera bapak.

eh iya, sebelum lupa, Fiko juga mo bilang terima kasih atas kadonya tante Ewi...

Monday, September 8, 2008

sempoa


minggu lalu, kami terima surat dari sekolah mas elang. undangan untuk dateng ke sekolah (hari Jumat yang lalu). ternyata, sekolah mas elang mau ada pilot project, yaitu program sempoa.

namanya juga proyek percobaan, program ini pun bebas biaya. untuk itu dipilih 30 siswa kelas 2 untuk ikutan program ini selama 6 semester (3 tahun berturut-turut). pelajaran sempoanya sendiri diberikan setiap hari sabtu, di tengah jam sekolah (bukan ekskul).
dari 2 lokal kelas 2, mas elang termasuk yang dipilih untuk ikutan program ini.
bapak kepala sekolah pun wanti-wanti, bahwa kalo dari 30 siswa ini ada siswa yang kurang oke, maka akan diganti dengan siswa yang lain.

sabtu kemarin, hari pertama mas elang dan 29 siswa lain ikut sempoa.
namanya juga gratis, buku pelajaran dan sempoa pun dipinjamkan.
ini nih enaknya sekolah di sekolah negeri. kalo ada yang berbau 'percobaan', biasanya dicobanya ya di sekolah negeri :)
lumayan kan, sudah dapet fasilitas tambahan, gratis pula. belum lagi bos, block grant dan subsidi lain, nggak usah repot-repot diperjuangkan oleh kepala sekolah, sekolah negeri pasti dapat jatah. Beda ama swasta yang sebagian besar biaya pendidikan dibebankan kepada ortu.
Mmmm... kapan ya Indonesia bisa bebas biaya pendidikan seluruhnya?

slamat ulang tahun, fiko

3 tahun yang lalu, fiko lahir ke dunia, melalui operasi caesar, setelah 3 malam bunda menginap di RS Hermina Jatinegara, dan fiko belum juga mo keluar :(
hari Senin siang bunda masuk rumah sakit karena sudah ada flek, tapi sampe Rabu malem, bukaan jalan lahirnya lambat sekali.
Bunda, yang tadinya keukeuh mo melahirkan fiko dengan cara normal -dengan pikiran bahwa jarak dengan kelahiran mas Elang sudah cukup jauh, hampir 5 tahun- akhirnya menyerah dan melahirkan fiko melalui operasi caesar.
Keputusan untuk caesar pun baru diambil hari Kamis pagi (sekitar jam setengah enam), saat dr. Yenny datang. Padahal bapak baru aja pulang ke rumah dan bunda hanya ditemani Nenek RBC.
Alhamdulillah, menjelang operasi, bapak berhasil dihubungi dan balik lagi ke RS.
Hehehe, inget waktu itu, kondisinya emang ribed banget :)
Saat itu, di rumah kita cuma dibantu sama mbok Yah. Sementara hari itu mas Elang harus sekolah, dan kebagian tugas membawa makanan untuk jadwal makan bersama. Untung, seminggu sebelumnya bunda sudah pesan somay sepanci sama bang Caih, tukang somay yang biasa lewat depan rumah.
Siapa sangka, pada hari H-nya bunda masuk rumah sakit untuk bersalin. Itulah makanya bapak pulang dulu pagi-pagi untuk mastiin bang Caih nganterin somaynya supaya bisa dibawa bang Anung -tukang ojeg langganan- ke sekolah.
Nggak pake mandi, bapak balik lagi ke Hermina untuk tanda tangan persetujuan operasi.
Untung jarak rumah kita di Otista deket banget sama Hermina Jatinegara.
Alhamdulillah, Fiko lahir tanggal 8 September 2005, hari Kamis, jam 7 pagi.

Pagi ini, bunda ke kantor rada telat, karena sengaja tunggu fiko bangun dulu :)
Do'ain Fiko supaya jadi anak sholeh, pandai dan sehat ya. Amin.

Saturday, September 6, 2008

sus kering

sejak bikin puding roti kemarin, saya udah naksir berat pengin bikin sus kering.
soalnya kalo liat resepnya sih simpel dan gak ribed.
makanya dari kemarin udah minta tolong mbak darti dan mbak yanti untuk mbersihin oven dan loyang.

saya punya 2 resep kue sus kering. tapi kurang lebih sih sama.
yang saya pake pagi ini adalah resep dari buku primbon andelan saya...

buku ini adalah kado ulang tahun saya beberapa tahun yang lalu (fiko aja belum lahir deh...) dari teman saya yang baik hati. hihihi, saking seringnya dipake, ini buku sampe udah lecek dan lengket kena adonan kue sana-sini.

mulai nakar dan ngadon jam 10an pagi, setengah 1-an juga udah hampir kelar.
seperti biasa, bagian mbakar kue selalu saya 'anugerah'kan kepada pihak lain.
kali ini yang kebagian 'rejeki' manggang di oven di atas kompor adalah mbak darti :)
hihihi... biasa, dari dulu saya cuma demen ngadon, tapi males manggang. soalnya males nunggunya bo'.
kalo pake oven listrik sekalipun, bagian ngoven, ya bapak :)

dan inilah penampakannya...


dan ini resepnya (dari Kreasi Kue Kering, penulis: Sufi S.Y, penerbit: Gramedia)

bahan:
300 cc air
100 gr mentega/margarin
150 gr tepung terigu + 1/2 sdt soda kue
3 btr telur
1/2 sdt garam

cara membuat:

1) didihkan air dan mentega. setelah mentega cair semua, kecilkan apinya. masukkan tepung terigu dan garam, lalu aduk-aduk sampai tercampur rata.

2) angkat dari api. setelah adonan agak dingin, masukkan telur satu persatu sambil diaduk-aduk atau kocong dengan kecepatan rendah sampai adonan tercampur rata.

3) masukkan adonan ke dalam kantung plastik dengan spluit bintang/kembang polos. Semprotkan kecil-kecil di atas loyang yang sudah diolesi margarin. Beri jarak antara satu dengan lainnya.

4) panggang dalam oven yang sudah dipanaskan lebih dahulu, selama kurang lebih 25 menit. kemudian kecilkan apinya. teruskan panggang lagi kira-kira 10 menit sampai matang dan kering. angkat, setelah dingin, simpan dalam wadah tertutup rapat.

untuk kurang lebih 400 gr.

note: berhubung saya tidak punya spluit, jadi saya menggunakan plastik bening (plastik gula) yang digunting ujungnya. dan penampakannya not so bad-lah... iya kan?

selain dari resep diatas, resep sus kering juga bisa nyontek dari resepnya bunda inong.
psssttt... rahasia nih ya, saya ngefans banget sama dapur bunda inong, soalnya masakannya simple, gak ribed ama bumbu, tapi yahuuuud di lidah... nyam..nyam...
hihi... saya gitu lho, sampe sekarang juga nggak hapal dan mendadak amnesia kalo berurusan sama rempah dan bumbu dapur :)

Friday, September 5, 2008

ppt - para pencari tuhan


selama ramadhan, ada beberapa tayangan televisi favorit saya.
selain adzan maghrib (yang paling ditunggu neh!), saya juga suka tayangannya bapak Quraish Shihab, dan Para Pencari Tuhan-nya om Deddy Mizwar (dulu waktu KSD masih main di TV, itu juga favorit saya).

Yang bikin saya seneng sama ppt nih, banyak nasihat yang disampaikan dengan cara ringan tapi jitu.
Seperti di tayangan subuh tadi, ada adegan dimana Barong, Chelsea dan Juki (anggota kelompok Bajaj), nempelin kepala, bisik-bisik.
Langsung ditegor ama Kalila. kata Kalila, "eh, nggak boleh bisik-bisik. itu nggak boleh di etika agama kita."
Disautin ama si Bajaj bahwa mereka nggak ngomongin Kalila.
Kalila bilang, "tetep aja nggak boleh. itu bisa bikin orang lain tersinggung tau! Kalo nggak mau kedengeran, pindah aja sana..." (lupa dialog aslinya, tapi isinya kurang lebih begitu).

Addduuhh... makasih ya om Deddy Mizwar, makasih juga buat yang bikin skenario.
Bener banget tuh yang dibilang Kalila, kalo nggak mau kedengaran orang lain, jangan bisik-bisik dong di depan orang, pindah aja ke tempat lain yang nggak ada orang.
Kalo lagi di kantor, pindah aja ke toilet, ato ke tangga, ato ke sudut mana kek yang nggak ada orangnya.

Serius. jauh di lubuk hati yang paling dalam, saya sering tersinggung sama teman-teman kantor yang suka ngobrol bisik-bisik, sementara saya ada di sekitar mereka (padahal bukan saya mendekat ke arah mereka lho. justru saya memang ada disitu, tapi mereka cuek aja bisik-bisik...)

Walopun (seandainya) yang diomongin (katanya) bukan saya, tetep aja saya tersinggung berat!
Lagipula, mana saya tau, bahwa topik yang di"bisik-bisik"in bukan saya? wong saya nggak denger!

Sori deh... soal beginian eikeh cukup sensitif, selalu alwasy bete kalo liat orang bisik-bisik disekitar eikeh. Kalo mo bisik-bisik, ke laut aja sono...

Ah... puasa-puasa jadi curhat nih.... :(

Thursday, September 4, 2008

tarawih with fiko

ada beberapa temen yang nanya, kok selama puasa saya nggak 'produktif' ngeblogging :)

sebenernya sih bukan karena saya lagi shaum, tapi emang ada beberapa kerjaan yang musti kudu dikerjain, sementara energi nggak sedahsyat kalo lagi nggak shaum. ya, maklum dah, udah mulai uzur, jadi nggak boleh boros2 tenaga :(
sampe tadi mbak ellin stc, katanya, kali-kali pulang tarawih entar saya ada cerita buat ditulis.

wah mbak, saya sih udah lama nggak tarawih di masjid. sudah beberapa ramadhan saya tarawih sendiri di rumah. maklum deh, emak-emak punya anak kecil, kalo sholat jamaah di masjid malah nggak konsen. takut anaknya ilang-lah, takut anaknya berisik dan mengganggu lah. wah pokoke banyak pertimbangan deh.

kalo abang nanda, alhamdulillah, selalu shalat tarawih berjamaah di masjid ato musholah. sejak taun lalu dia udah berani pergi sendiri, nggak tergantung ortu, mbak atau teman. taun ini apalagi, kalo udah denger adzan isya, dia langsung loncat, kabur ke masjid. hehehe... maklum setelah maghrib dia masih sibuk berkutat sama makanan dan efek kekenyangan-nya :)

kalo mas elang, tempo-tempo. kadang dia mau ikut abangnya, kadang kalo lagi nggak pede, dia lebih memilih di rumah bersama saya dan fiko.

shalat tarawih saya lebih sering bersama fiko. menggelar 1 sajadah berdua. nanti dia akan ikutan shalat. kadang mendahului. kadang nggak pake ruku', habis takbiratul ihram langsung sujud. ya suka-suka dia ajalah :)
saya pikir nggak papa deh, biar dia learning by watching :)

sebetulnya sih fiko lebih banyak mainnya daripada shalatnya. kadang dia sengaja berdiri di depan saya supaya bisa kerudungan mukena :)
kadang, dia sengaja nunggu saya sujud, terus nomplok ke punggung saya. kalo saya berdiri(masuk rakaat berikut) -dengan hati-hati karena takut dia jatuh-, dia malah seneng dan ketawa-ketawa. kadang sengaja duduk di pangkuan saya (saat duduk diantara 2 sujud). yang paling nggak tahan kalo dia udah berdiri di depan saya, pas saya ruku'. lah, sengaja banget tuh masang kepalanya sambil ketawa-ketawa, manggil-manggil saya, supaya deketan ama kepala saya, kadang sengaja biar jedutan :)
juga ketika saya duduk tahiyat (awal ato akhir), kalo udah liat telunjuk saya, seneng banget deh narik-narik telunjuk saya ato dia paksa supaya telunjuk saya nggak nunjuk :) hihihi...
pokoknya shalat 'berjamaah' sama fiko, godaannya ya dia itu lah...

makanya shalat tarawih sama fiko, walopun jumlah rakaatnya dikit, bisa makan waktu lama, soalnya, tiap abis salam, kudu istirahat dan becanda dulu sebelum mulai shalat lagi :)

Wednesday, September 3, 2008

best costume

masih terkenang-kenang sama acara night fever jumat lalu.

gara-garanya, pas iseng buka folder (di server) yang di-share oleh marketing, ternyata sudah ada lagi tambahan foto yang dikontribusikan oleh temen-temen yang bawa kamera (foto saya sih udah di-share ke marketing sejak senin kemarin).

ketika sampe di folder dari Rika (staf FA), adduuuh... eikeh ampe takjub deh ama kostumnya. menurut saya, kostum Rika ini emang paling pas ama dress code yang ditentuin.

nggak usah tanya-tanya, ngeliat kostum Rika, langsung kebayang masa 80-an hihihi...

emang pantes kalo dia kemudian jadi salah satu pemenang best costume. iyalah, kalo sampe nggak menang, saya yang bakal protes ama jurinya.


nih liat kostum Rika....



gila loe... kemana-mana nenteng 'mini compo' (maklum bok, jaman itu ipod belum diproduksi hehehe), pake headband, trus ujung celana dimasukin ke kaos kaki. gileeee.... itu tuh kostum abang gw banget jaman breakdance wakakakakak (jaman itu tontonan yang ditunggu-tunggu film A.C.I. ya?)

tob dah buat Rika. salut ama nyalinya yang ruaaarrrr biasaaaaa.....

sssttt... jangan salah lho, rika ini udah beranak 2 (kembar), tapi gayanya ya bo'... hiks... semoga anak-anakmu nggak malu kalo kelak liat kelakuan emaknya di foto ini ya hehehehe :)

o iya, warning nih buat temen-temen, kalo lagi nyari nama anak cewek, jangan kasih nama Rika kali ye.. kecuali kalo emang siap dengan kenekatannya :)
Kesimpulan (maksa) ini saya dapat setelah menemukan bahwa 2 orang Rika di kantor saya sama nekatnya. Satu Rika sekretaris yang perform jadi Anggun C. Sasmi (jaman piyik), dan satu lagi ya Rika breakdance ini.... :) (hihihi, maksa banget deh kesimpulannya...)

update: ralat nih, anaknya Rika ternyata 3 bukan 2 hehehehe... sorry ya bo' sumber informasi saya kurang akurat neh!

puding roti

tadi malem, sambil iseng (alias nggak ada kerjaan) nontoin abang nanda, mas elang dan kiki main narnia di playstation, jadi kebayang makanan manis-manis. jadi inget resep puding rotinya bunda inong. resep ini termasuk salah satu resep favorit saya, karena selain saya suka nyam-nyam yang manis, puding roti ini juga gampang, murah dan simpel mbuatnya.
jangan tanya penampilan, saya mah nggak terlalu peduli, toh.. kalo masuk mulut dan meluncur ke perut, bentuknya juga nggak keruan kan? yang penting rosssooooo *mbahmarijanmodeon*

jadilah jam 9 tadi malam, abang saya berdayakan untuk naik sepeda ke alfa deket rumah. beli roti tawar, santan kemasan, dan keju. sayang kejunya nggak ada jual, padahal abang sudah merambah ke warung-warung sekitar. hehehe... kalo untuk urusan makanan, abang selalu rela sepenuh hati untuk jadi volunteer belanja-belanji. soalnya hasilnya ya dia juga yang makan :)

nyiapin bahan-bahan sambil nyante2, yang semangat membantu (lebih pasnya sih 'nggerecokin) justru kakak fiko. dia takjub liat saya nyuci loyang roti, nimbang dan nakar gula serta santan, trus suir-suirin roti. wah semangat banget deh si kecil itu. semua ditanyain, ini buat apa bunda, itu apa bunda, trus aja gitu, gak ada matinya (ya.. maklum dah, batrenya energizer). hehehe, mungkin takjub dan heran ngeliat emaknya menjajah dapur :)

pas lagi nyiapin kukusan di dapur, kok fiko nggak kedengeran suaranya ya? ketika saya intip ke ruang makan, ternyata dia lagi sibuk nyomotin roti yang udah disuir-suir dan dicocolin ke gula yang udah ditakar. waaaa... pantesan anteng :(

supaya nggak mengacau lebih jauh, sama bapak, fiko pun diempanin (hihihi kaya ayam aja ya) beberapa potong roti yang nggak masih utuh dan semangkok kecil meises. ha... akhirnya saya bisa tenang mengocok telur.

tapi kedamaian tidak bertahan lama. setelah roti dan meisesnya habis, seperti ditarik magnet, fiko kembali ke dapur. hehehe, matanya mupeng banget ngeliat pengkocok telur yang saya pake.... hihihi, udah tau, pasti udah diincer tuh. begitu digeletakin, pasti langsung disamber buat dimainin :)
hehehe... sabar ya boy, eikeh pake dulu buat bikin nyam-nyaman....
jam 10 kurang seperempat, loyang berisi calon puding roti naik ke kukusan. tinggal tunggu deh...

eh, pas beres-beres dan buka kulkas, liat somay ikan yang siangnya baru saya beli dari Caca. waah.. gak mau rugi nih, kukus sekalian ah... lumayan buat camilan anak-anak dan pakde joy (yang udah dateng mo njemput kiki, tapi anaknya blom mau pulang... hehehe.... nunggu deh tuh sampe ngantug yak...). sesudah saya masukin ke kukusan, baru keinget, bahwa produk olahan yang dijual Caca biasanya sangat kuat aroma ikannya.
wah... entar puding rotinya jadi wangi ikan nggak ya? waktu saya 'ngadu' ke bapak, bapak bilang ya pasti lah... wong satu kukusan (ih, nakut-nakutin deh)
ah... wat de heck lah. kan sayang ngukus 40 menit cuma buat puding roti doang. hare gene gitu lho. gasnya udah mahal. terakhir saya beli harganya udah 78ribu. sebel! terlalu banget kan? makanya, kalo bisa sih sekali nyalain kompor, segala macem masakan bisa dimasak dalam 1 waktu yang sama ... hehehe....

jam 1015, somay diangkat dari kukusan, sementara si puding masih lanjuuuuuutttt....

ngukusnya lebih dari 15 menit, eh.. si somay itu nggak sampe 5 menit juga udah ludes sama 4 anak singkong plus 1 biangnya (alias si bapak yang nggak mo keabisan, ikutan nyomot). apalagi, saya masih punya sambel kacang kokita. lumayan jadi kaya somay betulan (lah emang somaynya jadi-jadian?)

jam setengah sebelas, kompor dimatiin, puding roti pun di-angin angin.

Alhamdulillah, pas dimakan saat sahur tadi, puding rotinya nggak beraroma ikan :)
enak? ya iyalah.... sayang gak pake keju. kalo pake keju. wuih... pasti lebih mantab lagi.

kali ini nggak pake poto, cukup beritanya aja. secara pada puasa, ntar ngiler lagi... hehehehe...

Monday, September 1, 2008

night fever

(khusus 3 foto diatas adalah hasil jepretan kamera pak asoka)


acaranya sudah berlalu. yang tersisa cuma capek. saking capeknya, sabtu minggu pun males ngapa2in. ditambah lagi dengan cuaca yang mendukung untuk molor.
iya tuh, dari hari sabtu, sampe minggu, hujan beberapa kali mengguyur rumah saya.

kalo kesan tentang acaranya buat saya sih biasa aja. ya... nggak segebyar acara-acara yang dulu-dulu deh. Hehehe.. mungkin ini dampak dari efisiensi bujet :)

Walopun masih ada booth permainan yang berhadiah coklat (seperti mini golf, lempar topi dsb), tapi gak segonjreng New Year and Staff Reception sekian taun lalu di Mulia Hotel. Masih ada stage besar dan panjang, tapi tetep aja background dan lightingnya nggak sedahsyat acara sarasehan di hotel Horison lebih tujuh taun lalu.

Ternyata, seru juga ngeliat orang-orang yang dateng dengan dandanan (yang menurut mereka adalah gaya) 80’s. Buat staf yang baru masuk dunia kerja, masih semangat, masih punya energi lebih dan jiwa ‘ingin menikmati dunia’ sebanyak-banyaknya, udah pasti nggak melewatkan moment ini buat jor-joran, tampil habis-habisan….. sampe pol!
Mereka mungkin nggak keberatan buang duit buat beli/sewa kostum, nyalon buat make over, beli sepatu dan aksesoris asal bisa ‘tampil’. Hihihi, saya mah enggak. Udah lewat-lah masa-masa begituan. Yang penting, baju yang saya pake masih nggak melanggar dress code. Suami saya bilang, kalo mo pake baju 80-an, pake aja seragam SMP ato SMA, secara kita (saya & suami) lulus SMA taun 90 :)

Saya yang awalnya malu-malu pake kacamata riben andelan saya (padahal tanpa si riben itu penampilan saya gak keliatan jadul), melihat kenekatan teman-teman yang udah tiba lebih dulu, mendadak putus urat malu. Nggak perduli di dalam ruangan rada remang-remang, si riben pun saya pake….hehehe… emangnya nggak gelap? Ya gelaplah. Tapi yang penting kan gaya :). Inget nggak jaman dulu suka ngomong: biar memble asal kece… wakakakak…

MC acara semalem Uya Kuya dan Melanie Riccardo. Asli tuh Melanie, ancur abis. Dua orang itu bener-bener ngidupin suasana jadi asik.

Hhihihi, norak ya, sebenernya saya pengin juga tuh berfoto sama Uya Kuya di belakang stage. Hehehe, gitu-gitukan si Uya artis. Dulunya kan anggota TOFU. Kan pengin juga punya foto bareng artis… wakakakaka….
Tapi akhirnya nggak kesampean karena lagi-lagi kemalesan saya lebih meraja. Hehehe, poto ama artis nggak penting-penting amat kan?

Performance tiap grup sih cenderung nggak kreatif (kalo menurut saya). Semuanya nyaris sama, cuma nari-nari, diiringin lagu-lagu sesuai tema dan berkostum (maunya) sesuai tema grupnya. Misalnya di grup saya pada nari-nari pake lagu Chrisye, burung camar-nya Vina, dsb, dst. Tapi nggak ada jalinan ceritanya (setidaknya saya nggak bisa nangkep, apa maksudnya, kecuali ya… mereka cuma nari2 aja)

Gitu juga di grup yang mbawain tema disko, pop dan hip hop. Parahnya, di ketiga grup ini banyak pake lagu yang sama, seperti lagu Billie Jean dan Thriller-nya Michal Jackson. Jadi nggak greget. Yang aneh (menurut saya), kenapa di grup hip hop, ada segmen yang penarinya berkostum bulu-bulu di kepala (kaya kabaret-nya Swara Mahardika). Nyambung sama hip-hopnya dimana tuh?

Yang berkonsep, dimana ada jalinan cerita antar lagu, dan ide itu bisa terbaca oleh penonton justru ada di penampilan grup dangdut alias back office support. Nggak perlu ada narrator, penonton bisa tau ide atau isi yang ingin disampaikan oleh performer grup dangdut. Apalagi, di grup dangdut orang-orangnya emang rada-rada gila untuk urusan mangung kaya gini. Ada Sumanto (yang ini nggak doyan nenek-nenek kok) yang bergaya bak bang haji Oma Irama, ada Uli-manager L&D yang tampil bak dancer professional (halah Li…. abis deh wibawa lo di depan anak-anak baru kekekeke), Indro –alias Indira, teman saya yang manis berkerudung- yang ternyata nggak boleh denger musik gonjrang-gonjreng, langsung nongol tuh naluri aerobiknya, inget masa lalu bu? Hehehe.
Ada para OB, staf accounting, Finance, IT yang bahu membahu sedangdut-dangdutnya, melebihi penyanyi dangdut. Addduuuuhhh, kalo bukan di acara beginian, saya malu deh mengaku kenal ama kalian. Sumpe!

Selain grup dangdut. Yang keren juga adalah grup tax.
Mereka ngusung tema rock.
Menurut saya keren, karena ada Axel Rose dan Slash jadian-jadian, ada Mick Jagger yang nyasar, ada Ahmad Albar walo nggak mirip, ada Anggun C Sasmi (jaman piyik nyanyi lagu …mengaku bujangan…. kepada tiap wanita… yang itu lho) tapi terlalu dewasa -secara Anggun masa itu SMA aje belom, lha ini diperanin ama karyawati, hehehehe-. Ada MC ala mereka yang berdandan ala Kiss (tapi rocker kok gendut yak? TV aja udah flat screen, kok rocker-nya malah berperut ‘cembung’?).
Tapi yang bikin gw acungin jempol adalah kemunculan Freddy Mercury yang bangkit dari kubur! Halah mak, kagak nyangka ada konsultan tax yang kalo dipaksa bisa mirip (maunya siy) Freddy Mercury. Muncul dari balik stage dengan kostum singlet putih, celana panjang putih (yang ini Freddy Mercury-nya versi sopan, gak pake legging putih kaya yang udah awarahum…. Mmm… mungkin Freddy-nya udah tobat yak? *mikir-mode-on*). Dengan slayer merah diiket di celananya, bahkan kumis dan bulu keteknya pun bener-bener diusahain mirip ama yang asli! Cuma…. Yang ini kurang langsing (banged), mungkin kebanyakan makan nasi (kalo yang asli kan nggak makan nasi ya?)
Kalo punya jempol 10, saya bakal acungin semua jempol buat grup ini. 2 jempol karena anak-anak tax bener2 bergaya rocker abis. 2 jempol karena si Freddy ini nyanyi (kalo nggak salah) secara live dengan iringin band anak-anak tax juga. Dan 6 jempol lain karena saya sesungguhnya rock adalah jiwa saya …. oohhhhh….

Kalo nggak inget kostum yang saya pake semalam, pasti saya udah lari dan bergabung di depan panggung bersama anak-anak tax yang larut dalam suasana rock…. walopun disana gak ada yang saya kenal selain LW, hehehehe….

Saya memang penikmat (nyaris) seluruh jenis musik. Tapi ndengerin lagu rock macem Queen, Judast Priest, Rolling Stone, Van Halen, Genesis dan sejenisnya, kalo nggak banyak-banyak istighfar, bisa bikin saya mampus saking nikmatnya. Astaghfirullah. Itulah sebabnya semakin tuwir, saya semakin menjauhi menikmati lagu-lagu yang saya cintai sepenuh jiwa. Bukan apa-apa, kalo kebablasan, salah-salah saya jadi bermaksiat kepada Allah :(

Dulu, kalo mo ulangan atau ujian, saya harus belajar dengan headphone walkman di kuping, volume pol, lagunya Judas Priest ato Genesis. Makin dahsyat lagunya, makin tinggi konsentrasi saya untuk menghapal. Aneh ya? Saya aja heran dengan metode belajar saya…

Oh ya, waktu saya pulang, selain karena semua door prize sudah diumumkan –dan seperti biasa, saya jauh dari hoki untuk urusan beginian-, juga karena gelas-gelas minuman beralkohol sudah mulai beredar di arena. Bener-bener nggak lucu, dan saya nggak mau ada di arena yang sudah keterlaluan bermaksiat kepada Allah. Sorry, that’s not my world…. Jadi bye-bye aja.

Please note bahwa nggak semua non-muslim setuju ama ini (ngegelontorin minuman beralkohol ke tengah acara kantor), seperti juga (ternyata) ada muslim yang ‘menikmati’ kesempatan (free beer) itu. Inilah Jakarta……. :(

Dan berikut adalah liputan foto dari kamera ogut...Foto-foto dulu dong sebelum acaranya mulai....

asoi geboi naik vespa kliling kota (hehehe, kata anak-anak, saya kaya orang buta naik motor, tapi gayanya sok ngebut...)

during the party. ngapain lagi sih kalo nggak foto, ya makan....
ini emang acara gede-gedean. banyak artis yang dateng.
dari yang asli....

.. Uya Kuya, Melanie Riccardo dan Ronal Extravaganza...
sampe yang gadungan pun ada: anggun c. sasmi (jaman piyik), ahmad albar, kiss, michael jackson, guns n roses (yang dateng cuma slash dan axel), mbak evi tamala & giring, mick jagger, slash (again), dan yang paling ngeri... freddy mercury pun bangkit dari kubur karena mo hadir....